Jilat kelentik kwn bini umo 45 Free random sex chat 1 on

Posted by / 14-Nov-2017 13:31

Jilat kelentik kwn bini umo 45

Aku berlalu kebilik aku dan semasa berbaring aku terbayang adengan seks kami tadi. Itulah kisah Aku dan Kak Iparku Noni yang sangat aku sayangi. Biasanya anak-anakku beria-ria nak ikut pergi rumah Mak Longnya tapi hari ini malas pulak. Takkanlah anak-anaknya yang tiga orang tu pun tak ada.

Suami akak terus memegang kepala akak lalu di tekannya kepala akak ke koneknya.

Aku pun membenam kedalam sepuas-puas geram aku dan alangkah sedapnya bila terasa pantat dia mengemut-ngemut batang pelir aku.

Aku memayung dan menghempapsekuat-kuat hati kerana kesedapan dan geramnya aku. Setelahkami sedar 15 minit kemudian, Kak Noni bangun dan nak pergi mencuci. Dalam bilik air, semasa mencuci kak Noni menolong mencuci pelir aku yang lekit dengan air kami berdua. Jadi kami ulang adengan bersetubuh didalam bilik air. Wow, lagi sedap rupanya kerana Kak Noni menrapatkan kakinya dan ini membuat kemutannya lagi terasa dan sedap. terus keatas pantiesnya itu, aku terus tenyehkan hidung aku ke atas pantatnya yang tembam itu…….

Oleh kerana tiada sumber rezeki tetap, aku menolong keluarga kak Noni dengan bekerja kontrak. all the way….” Jari aku terus memainkan peranannya…

Akak masih lagi mengurut-urut konek suami akak perlahan2. Dimasa itu aku menumpang dirumah kakak iparku Noni. Dia mempunyai 2 orang anak kecil bernama Sofia dan Akmal (9 & 7thun)Ceritanya bermula apabila suaminya (pemandu teksi) terlantar di Hospital selepas ditimpa kemalangan.

jilat kelentik kwn bini umo 45-58jilat kelentik kwn bini umo 45-19jilat kelentik kwn bini umo 45-78

Akak tek menjawab, akak membuka suis lampu bilik tidur akak. Aku cuba menyembunyi perasaan gemuruh aku tetapi Kak Noni yang berpengalaman seakan sedar keadaan aku,lalu dia bertanya pernahkah aku menyentuh perempuan sebelum ini. Kak Noni berkata dia amat merindui suaminya (Abang Aku) dan aku memujuknya agar jangan dipikir perkara2 sedih itu. Aku cuba memujuknya dengan mengusap rambutnya dan aku mencium dahinya. Aku merasa tersangan panas dengan kucupan bibir yang tebal dan aku terus membalas dengan mengulum lidah Kak Noni. Apa yang aku dengar hanyalah suara rengekan manja dia “Yesss…